Memuat...

100 PERMAINAN UNTUK TRAINING

Kita pasti pernah melihat bahkan mungkin berpartisipasi dalam berbagai bentuk games (permainan) pelatihan, simulasi, bermain peran, asah otak, studi kasus, dan kegiatan lain yang sejenis. Meskipun kita mengetahui kegiatan tersebut bukan berarti kita dapat menggunakannya kapan saja kita mau.

Fungsi kegiatan ini mendorong peserta untuk menemukan hasil, bukan cuma memperoleh segala macam teori tanpa mencobanya. Sebagian besar perusahaan penerbangan di dunia, pabrik manufaktur, perusahaan SDM, lembaga kemiliteran, perusahaan kecil dan besar, organisasi pemerintah maupun swasta sekarang menggunakan format ini untuk latihan yang terstruktur. Tujuan akhirnya selalu berupa perbaikan pembelajaran.

Trainer dari Australia agar berbeda dari kebanyakan trainer di belahan dunia lain dalam cara mereka melatih orang dewasa. Karena alasan ini Saya telah memutskan untuk menyusun buku pedoman tentang macam-macam games (permainan) dan osah otak, yang lama dan yang baru.

Saya tidak ingin mencap orang, tapi harus saya katakan bahwa ciri-ciri trainer/fasilitator maupun audiens (peserta) asal Australia adalah mereka enggan menggunakan latihan yang terlalu ‘menyentuh perasaan’.

Kebanyakan trainer yang saya kenal secara pribadi, tidak suka mengunakan latihan dimana pesertanya harus menatap satu sama lain atau mulai saling berpelukan.

Apa yang umumnya diminati oleh trainer dan peserta seperti ini mengenai bagian penting dari suatu informasi, adalah pengalaman yang terstrukturisasi yang dapat mereka terapkan, dimana tidak seorangpun merasa terancam atau harus menyentuh orang yang tidak mereka kenal. Kriteria penting lain yang disetujui oleh hampir semua orang yaitu pengalaman harus relevan dengan topik pelatihan atau kebutuhan yang diinginkan peserta.

Seluruh fasilitator yang menggunakan latihan terstruktur harus sadar bahwa ada hal-hal lain yang akan muncul dalam pelaksanaan games yang biasanya tidak akan muncul jika menggunakan metode atau instruksi lain.

Games, simulasi, bermain peran, asah otak, studi kasus dan kegiatan lain yang sejenis telah dipergunakan secara sukses dalam bermacam-macam situasi pelatihan selama berabad-abad oleh sejumlah trainer yang jumlahnya tak terhingga. Sebenarnya, kita dapat menelusuri penggunaan games dan simulasi sejak ribuan tahun yang lampau. Catur adalah salah satu contohnya.

Bagi kebanyakan orang, games, simulasi dan bermain peran merupakan bagian dari proses pengembangan diri. Di masa awal sekolah, kita ingat pernah memainkan permainan, seperti kelereng atau petak umpet. Kini diakui bahwa permainan tersebut bukan hanya menyenangkan, tapi juga dapat mempersiapkan anak untuk masuk ke dalam sistem sosial masyarakat. Jika ada di antara Anda yang mengambil jurusan Ekonomi Rumah Tangga, Pertakangan Kayu atau Logam, Anda mungkin akan menyebutnya simulasi lingkungan kerja sebenarnya. Sebagian dari kita juga mungkin ingat pernah membawakan peran dalam suatu permainan ‘Ibu dan Ayah’—bentuk lain dari bermain peran.

Untuk situasi pelatihan, kita harus benar-benar selektif dalam menggunakan dan mengalokasikan waktu untuk metode dan instruksi ini. Orang bisa menjadi bosa kalau melakukan hal yang sama terus-menerus, bahkan meskipun melakukan ‘pengalaman mind-blowing’ pertama selama beberapa kali. Jika Anda berniat menggunakan metode ini secara efektif, rencanakanlah dalam catatn sesi atau outline Anda.

Buku ini ditujukan untuk memberikan informasi, contoh dan sumber yang cukup untuk trainer baru, dalam melaksanakan fungsi mereka sebagai trainer orang dewasa. Buku ini sebagian besar terfokus pada games dan asah otak, sementara bermain peran dan studi kasus harus dirancang oleh masing-masing trainer untuk setiap aplikasi yang terpisah. Bagi trainer baru, Saya sangat menyarankan bahwa Anda juga harus membaca buku pedoman pelatihan Saya yang berjudul Basic Training for Trainers (McGraw-Hill Book Company Australia, 1990).

Trainer di masa sekarang dapat dengan mudah perg ke puat perbelanjaan dan membeli bermacam-macam games di seluruh counter. Yang paling berharga, dapat dikatakan bahwa bahkan game anak kecil yang paling sederhana pun dapat diterima di dalam pendidikan orang dewasa jika diterapkan secara tepat.

Games pelatihan sekarang ditemukan pada hampir seluruh bagian dari berbagai jenis pendidikan. Bagaimanapun juga, sangatlah penting bagi trainer untuk menyadari bahwa sebuah game tidak hanya dimainkan karena orang lain mengatakan ‘Harusnya kita memainkan suatu game sekarang’.

Pertama-tama 100 Training Games akan membahas perbedaan akademik antara games, simulasi, asah otak, bermain peran dan studi kasus. Buku ini juga akan menunjukkan kapan kita menggunakan games pelatihan. Bab terbesar (dan terpenting) dari buku ini adalah kumpulan games palatihan dan asah otak favorit orang Australia. Terakhir sebuah bibliografi disertakan bagi trainer baru untuk digunakan sebagai sumber bahan atau referensi lebih lanjut.

Perlu juga diketahui bahwa para trainer dan fasilitator akhir-akhir ini cenderung menamakan kegiatan ini ‘pengalaman terstruktur’ atau ‘latihan tersturktur’. Jadi, jika Anda mendengar kedua istilah tersebut, Anda akan tahu bahwa istilah itu membicarakan hal yang sama. Untuk kegiatan besar informasi yang termuat dalam buku ini Saya mengacu pada sebagian besar games, simulasi, asah otak dan bermain peran sebagai latiha. Bagi saya tidaklah penting istilah apapun yang digunakan selama trainer mengetahui apa hasil yang diharapkan.

Sebagian besar latihan ditulis dalam bentuk petunjuk, bukan dalam pandangan orang ketiga; walau demikian, jika perlu, saya menganggap pimpinan sebagai fasilitator bukan sebagai trainer. Dalam kebanyakan latihan terstruktur, sangatlah penting bagi pimpinan untuk tidak menjadi figur yang dominan. Umumnya, jika Anda menggunakan istilah fasilitator, hal ini akan menyebabkan peserta tahu bahwa mereka tidak akan diajar oleh seorang trainer melainkan mereka mencari tahu sendiri melalui pengalaman.

Dengan latihan-latihan yang terdapat dalam buku pedoman ini, Saya menyarankan para pembaca/pengguna menerapkan akal seat untuk menggunakan fasilitas pembesaran fotocopy dalam pembuatan transparansi OHP yang sesuai. Hal ini akan menghemat waktu presentasi dengan mengurangi penulisan yang dibutuhkan. Kebijakan Saya tentang reproduksi materi apapun dari buku pedoman ini didasarkan pada peningkatan jaringan kerja interprofesional. Oleh karena itu materi yang terdapat dalam buku ini boleh direproduksi secara bebas untuk tujuan pendidikan atau kegiatan pelatihan. Anda tidak diminta untuk memperoleh izin khusus untuk hal yang demikian. Namun disyaratkan bahwa pernyataan berikut harus ada dalam setiap copy yang dibuat:

Direproduksi dari:

100 Training Games, Gary Kroehnert

McGraw-Hill Book Company

Australia, Sidney, Copyright 1991

   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar